BAGAIMANA TARBIYAH DI BULAN RAMADHAN MENDIDIK KITA MENJADI POSITIF?

BAGAIMANA TARBIYAH DI BULAN RAMADHAN MENDIDIK KITA MENJADI POSITIF?

Ramadan, atau dikenali dengan nama lainnya, bulan tarbiyah atau bulan ibadah. Mengapa bulan ini menjadi sebuah bulan yang teristimewa? Ini kerana, bulan Ramadan diibaratkan sebuah institusi pendidikan yang mendidik umatnya mengenal erti kesabaran, berdisiplin, dan juga  kejujuran.

Pada masa sama, amalan puasa ini juga sebenarnya boleh meransang pembentukan sel-sel otak. Menurut kajian dari Dr Mark Mattson, Professor Neurologi di John Hopkins University, berpuasa sebenarnya meransang pembentukan sel-sel neuro yang baru. Kesannya, ia akan menambah kemahiran diri untuk berfikir secara kreatif & kritis.Wah, menarik, kan?

Selain itu, dengan berpuasa akan meransang pembentukan spiritual diri yang lebih positif iaitu:

Kesabaran

Ramadan menjadi bulan tarbiah dalam mendidik umatnya dalam memahami erti kesabaran secara praktikal. Iaitu kesabaran menahan diri daripada makan dan minum. Apabila tubuh badan tidak menerima makanan, maka ia akan menjadi lemah. Disinilah kita diuji untuk memahami erti kesabaran, bagaimana dengan orang yang kurang berkemampuan di luar sana tidak dapat rezeki seperti yang kita selalu miliki.

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beruntung.” (QS. Ali Imran : 200)

Pupuk Sifat Mahmudah

Hikmah berpuasa di bulan Ramadan juga adalah bertujuan untuk menanam sifat mahmudah di dalam diri. Dengan menahan diri dari lapar dan dahaga, tetapi bukan setakat itu sahaja, ibadah puasa juga bertujuan untuk menahan umatnya dari perbuatan yang tidak baik dan sia-sia.

Berdisiplin

Selain itu, puasa mendidik diri untuk lebih berdisiplin. Sebagai contoh, apabila umat Islam perlu bangun di awal pagi untuk bersahur, membaca al-quran sebelum masuknya waktu subuh, secara tidak langsung ia mendidik diri untuk berdisiplin dalam melaksanakan amalan yang dituntut di dalam Islam.

Membantu Yang Memerlukan

Menginfakkan harta juga mendidik diri menjadi positif, seperti mana disebut

“Hai orang-orang, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikanmu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian, maka mereka itulah orang-orang yang merugi” QS. Al Munafiqun : 9

Ramadan yang sinonim sebagai bulan tarbiyah bertujuan untuk memotivasikan diri kearah yang lebih baik untuk mendidik diri kita jadi positif. Di akhir Ramadan juga, umat Islam juga wajib untuk menunaikan zakat. Zakat ini bukanlah sesuatu yang membebankan, ia sebahagian dari penyucian harta. Zakat itu akan diberikan kepada umat Islam yang memerlukan.

“Bukanlah seorang beriman yang merasa kenyang sementara tetangganya kelaparan.”

(HR. Bukhari)

Baik untuk kesihatan

Selain itu puasa memberikan banyak faedah dari segi faktor kesihatan. Berdasarkan kajian dari Peak Fitness, pengkaji bernama Dr. Mercola menyatakan “jika anda telah menghabiskan banyak masa untuk melakukan senaman, salah satu cara mendapatkan keputusan yang baik dalam usaha anda adalah melalui berpuasa.”

Seperkara lagi, Otak manusia mendapat banyak manfaat apabila berpuasa. Kajian dari University Kentucky membuktikan yang puasa dapat mengurangkan kesan negatif kepada pesakit yang sedang mengalami kecederaan yang sederhana di bahagian otak mereka. Puasa juga merangsang penghasilan hormone yang dipanggil sebagai endorphin, hormon ini memberikan kedamaian minda dan mencegah dari serangan penyakit mental. Selain dari itu, puasa juga membantu proses tidur dan menjadikan mereka lebih produktif.

Ganjaran Berganda

Amal ibadah yang dilaksanakan pada bulan Ramadan, dijanjikan dengan pahala yang berlipat ganda dari Allah SWT. Baginda sangat menggalakkan umatnya untuk memperbanyakkan amal ibadat seperti mengaji, bersedekah, berbuat amal kebaikan, bangun di tengah malam dan sebagainya. Selain itu, memberikan makan seseorang yang berpuasa, maka ganjarannya sama seperti yang berpuasa tanpa dikurangi ibadah tersebut.  Rasulullah saw bersabda,

“Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa, maka ia memperoleh pahala sebesar pahala orang yang berpuasa, tanpa dikurangi sedikitpun pahala orang yang berpuasa itu.” (HR. Ahmad)

“Bahkan amalan-amalan sunnah yang dikerjakan pada Ramadhan, pahalanya dianggap sama dengan mengerjakan amalan wajib” (HR. Bahaiqi dan Ibnu Khuzaimah)

Membaca Al-Quran

Ramadhan sewajarnya dijadikan momentum untuk semakin akrab dengan Al Quran dengan selalu membacanya. Karena dengan membaca Al Quran seseorang akan mendapatkan keutamaan dari Allah SWT. Rasulullah saw bersabda,

“Bacalah Al Quran karena ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat bagi para pembacanya.” (HR. Muslim)

Ramadan adalah bulan yang mulia. Maka rugilah orang-orang yang keluar dari bulan ini dengan tangan kosong, tanpa membawa keampunan dari sang penciptaNya, kerana mereka sekadar menahan lapar & dahaga sahaja. Justeru, jadikan bulan Ramadan sebagai bulan memperbaiki diri dan menjadikan diri lebih positif dalam setiap perjalanan hidup yang sudah di tulis oleh Allah SWT.

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *